Pertalian Perjuangan Sukarno-Hatta, Presiden Jokowi Dan Rizal Ramli

Presiden Jokowi Rizal Ramli

Presiden Soekarno

       

Oleh: Arief Gunawan, Wartawan Senior

Pertalian Soekarno-Hatta dilukiskan ibarat siklus yang dalam ungkapan dikatakan sebagai: "dwitunggul dan dwitunggal". Kedua tokoh ini ibarat panji yang saling berbeda tapi memiliki kesamaan tujuan, menentang kolonialisme untuk memerdekakan bangsa.

Sukarno revolusioner, Bung Hatta reformis.

Bung Karno gandrung persatuan, Bung Hatta menganggap persatuan hanya alat.

Bung Karno ingin negara kesatuan, Hatta ingin negara serikat.

Sukarno anak guru, Hatta anak saudagar.

Sukarno sekolah di ITB, Hatta sebelas tahun sekolah dan bermukim di Belanda.

Ayahandanya wafat waktu Hatta berusia delapan bulan.

Hatta dilahirkan di tanah Minang, Sumatera, adapun Sukarno berdarah Jawa & Bali.

Dan seperti para pendiri bangsa ini umumnya, kedua-duanya adalah gambaran karakter yang ideal, tipe pejuang terhormat yang amanah. Sukarno merupakan solidarity maker, sedang Hatta administrator yang baik.

Kedua-duanya adalah tokoh pergerakan yang dikehendaki oleh rakyat yang tertindas untuk menjadi pemimpin, sehingga dikatakan sebagai dwitunggul, dan waktu naik ke dalam kekuasaan mereka menjadi dwitunggal.

Joko Widodo merefleksikan tipe kepemimpinan berciri solidarity maker. Blusukan merupakan simbol turunnya pembesar ke lapisan bawah. Orang Jawa mengatakan Manunggaling Kawulo Gusti. Meski Jawa Joko Widodo sendiri bukanlah Jawasentris.

Siapa tokoh Non Jawa yang patut mendampingi Jokowi, di Pilpres 2019 nanti, untuk posisi calon wakil presiden? Banyak kalangan menyebut nama Dr Rizal Ramli, yang ada kesamaannya dengan kedua tokoh besar, Sukarno-Hatta.

Rizal orang pergerakan, masuk bui akibat melawan otoritarianisme, kuliah di ITB, di penjara di Sukamiskin tempat dimana Sukarno pernah meringkuk. Rizal kelahiran Sumatera. Yatim piatu sejak usia delapan tahun.

Orang Minang yang pluralis dan nasionalis. Tumbuh di Tanah Parahiyangan, dikenal luas karena pergaulannya dengan para tokoh Nusantara, dan punya reputasi pergaulan berskala mancanegara.

Dengan kalangan Islam Rizal Ramli dikenal sangat dekat, dengan NU Rizal merupakan murid kesayangan Gus Dur, familiar dengan Muhamadiyah dan kelompok-kelompok lainnya. Sehingga banyak yang mengatakan, Rizal Ramli merupakan tokoh nasionalis yang sangat dipercaya oleh kalangan ini.

Kesamaan Rizal dengan Jokowi antara lain adalah sama-sama lurus, visioner, tidak neko-neko, dan berani dalam membela rakyat. Inilah branding yang sangat penting yang tidak dipunyai sosok lainnya.

Kerinduan masyarakat terhadap sosok dwitunggal Sukarno-Hatta sesungguhnya ada pada sosok Jokowi dan Rizal Ramli.

Mereka bukan hanya merupakan representasi wilayah Jawa dan Non Jawa, kedua-duanya juga terikat oleh kesamaan pandang dan kehendak yang tergambar dalam Tri Sakti dan Nawa Cita yang selama ini disuarakan oleh Presiden Jokowi.

       

Populer Berita Minggu Ini :

www.terbitnews.com

To Top

A PHP Error was encountered

Severity: Core Warning

Message: PHP Startup: Unable to load dynamic library '/opt/cpanel/ea-php56/root/usr/lib64/php/modules/mysqli.so' - /opt/cpanel/ea-php56/root/usr/lib64/php/modules/mysqli.so: cannot open shared object file: No such file or directory

Filename: Unknown

Line Number: 0