Cerita Lucu Politikus Gerindra yang Mengaku Ketua Umum Forum Serikat Pekerja BUMN

Buruh,Gerindra,Menteri,BUMN,Arief

Kampanye Gerindra/ilustrasi

       

JAKARTA, HARIAN RAKYAT - Ketua Umum Federasi Serikat Pekerja BUMN Bersatu FX Arief Poyuono belakangan jadi sorotan. Pasalnya, komentar-komentar tajamnya banyak mengkritisi Menteri BUMN Rini Soemarno, pemerintahan Jokowi-JK dan BUMN-BUMN sendiri. Sebenarnya, siapakah sosok Arief Poyuono ini?

Mengutip situs resmi DPP Partai Gerindra, Arief yang lahir di Jakarta, 4 Februari 1971 ini aktif sebagai Wakil Ketua Umum bidang Buruh dan Ketenagakerjaan di Partai Gerindra yang didirikan oleh Prabowo Subianto ini.

Arief kerap bersuara lantang mengatasnamakan buruh. Walaupun tidak juga jarang Arief berteriak dan mengkritisi BUMN.

Mantan karyawan PT Merpati Indonesia ini memang cukup unik, pasalnya ia masih menjabat sebagai Ketua Umum Forum Serikat Pekerja BUMN walaupun ia sudah bukan karyawan BUMN lagi. Pertanyaan selanjutnya adalah karyawan BUMN mana yang menjadi anggotanya bila status Ketua nya saja ilegal alias bukan karyawan BUMN.

Arief Poyuono bisa dipastikan bukan pegawai atau karyawan BUMN karena ada aturan yang melarang petugas partai politik untuk duduk dalam serikat pekerja BUMN maupun sebagai karyawan BUMN. Peraturan tersebut tertuang dalam Peraturan Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara Nomor PER-04/MBU/2012 tentang Kode Etika Aparatur Kementerian Badan Usaha Milik Negara tertanggal 9 April 2012.

Alhasil kredibilitas Politikus Gerindra yang selalu mengatasnamakan Ketua Umum Forum Serikat Pekerja BUMN Bersatu dipertanyakan sebagian pegawai BUMN.

"Saya juga bingung. Kami tidak boleh ikut partai, masak kami diwakilkan sama orang partai. Lucu sekali kan?" kata Pegawai sebuah bank plat merah bernama Rini di bilangan Sudirman.

Senada dengan Rini, salah seorang Pegawai di Perusahaan Plat Merah lainnya, Donny menyatakan risih dengan gaya Arief. Pasalnya, ia selalu mengatasnamakan para pegawai BUMN.

"Atas nama pegawai BUMN atau atas nama Parpol?  Orang itu lucu, padahal kita tidak tau dia dari pegawai BUMN mana," kata Donny.

Caleg DPR RI Tahun 2014 dari Partai Gerindra Dapil Kalimantan Barat yang gagal menjadi anggota DPR  ini memang rajin mengirimkan siaran pers kepada wartawan dengan tema beragam.

Terakhir, Arief yang juga lulusan FE Universitas Jayabaya ini bahkan mengkritik Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang harusnya memimpin negara dengan filosofi tukang meubel dengan desain beragam, bukan seperti pengemis.

“Bukan seperti sekarang terlihat sebagai pengemis untuk tarik investor dan tidak punya rasa percaya diri, jadi Mas Joko Widodo gunakan saja pola berpikir sebagai tukang meubel dalam memerintah negara,” kata Arief.

Bahkan di tengah hiruk pikuk Pilkada DKI ini, Arief sempat mengatakan pendukung Ahok dan parpolnya sebagai orang bodoh.

"Ahok sudah pasti kalah, percaya saya. Tiga partai pendukung itu bodoh, apalagi Golkar yang sudah jelek di mata masyarakat," kata dia di media.

Pengamat politik Sukardi Rinakit menilai masyarakat Indonesia tidak menyukai sesuatu yang berlebihan. Termasuk sikap mengkritik yang berlebihan terhadap lawan politik seperti yang dilakukan kader Prabowo terhadap Jokowi.

"Budaya politik kita kurang toleran hal yang ekstrem. Kelemahan Prabowo dan kadernya terlalu mengkritisi Jokowi, dari capres boneka dan puisi sindiran," kata Sukardi.

Sudah seharusnya, etika politik dan gaya komunikasi para politisi harus sesuai dengan budaya masyarakat Indonesia. Jangan sampai mencederai partai sendiri.

"Penguasaan kontrol partai, kewibawaan, jaringan, dan sikap dalam negosiasi. Keempatnya menentukan arah kekuasaan," kata Sukardi.

Jadi sudah seharusnya Prabowo 'menyekolahkan' kadernya dengan lebih baik sehingga Gerindra bisa kembali bersinar di kemudian hari.
 

       

Populer Berita Minggu Ini :

www.terbitnews.com

To Top